::.

Indonesia sebenarnya bisa menjadi negara yang maju dan makmur

Indonesia menjadi negara makmur dan maju merupakan impian dari rakyat Indonesia. Negara bisa dikatakan makmur jika mempunyai banyak sektor pemasukan bagi kas negara untuk pembangunan. Pemasukan negara yang berlimpah juga akan bisa mensejahterakan rakyat. Semua hal itu bisa tercapai jika Indonesia melakukan inovasi dalam membangun negaranya.


Perdagangan luar negeri

Sumber kekayaan negara bisa didapat dari perdagangan luar negeri. Negara yang makmur adalah negara yang mampu memproduksi lebih banyak dari yang dibutuhkan, sehingga kelebihan hasil produksi tersebut diekspor, dan pada akhirnya akan menambah kemakmuran di negara tersebut. 

Ahli ekonomi Ibnu Khaldun mengatakan bahwa melalui perdagangan luar negeri, kepuasan masyarakat, keuntungan pedagang dan kekayaan negara semuanya meningkat. Dan barang-barang dagangan menjadi lebih bernilai ketika para pedagang membawanya dari suatu negara ke negara lain. Perdagangan luar negeri ini dapat menyumbang  secara positif kepada tingkat pendapatan negara lain.

Kekayaan suatu negara tidak ditentukan oleh banyaknya uang yang beredar di negara tersebut, tetapi oleh tingkat produksi. Pada zaman dulu di nusantara ini juga dalam sejarahnya pernah muncul negara-negara kerajaan eksportir. Produksi beras di Majapahit dan Demak mampu menghidupi negara-negara Asia Tenggara. Kerajaan Ternate-Tidore di Maluku bisa mengekspor cengkeh sedangkan kerajaan Sunda terkenal akan ekspor ladanya.

Kini, setelah merdeka, bangsa Indonesia menjadi bangsa importir. Tidak mampu memenuhi kebutuhan sendiri, apalagi menyumbangkan sesuatu kepada dunia. Kini banyak barang yang harus diimpor bahkan untuk sesuatu yang harusnya bisa diproduksi bangsa Indonesia sendiri.


SDM

Kekuatan ekonomi Indonesia bisa berasal dari struktur demografi penduduknya. Indonesia sejatinya memiliki potensi modal sosial (social capital) dan pasar domestik yang luar biasa besar.  Indonesia dikaruniai Allah SWT modal dasar  berupa 247 juta jiwa penduduk (terbesar keempat di dunia) dengan kualitas dasar yang sebenarnya bagus, berarti merupakan human capital dan potensi pasar domestik yang sangat besar.  Saat ini, Indonesia mulai menikmati bonus dari jumlah penduduk yang banyak, karena jumlah angkatan produktif jauh lebih besar dan mulai berjalan.

Kontribusi tenaga kerja sebagai alat membangun kekayaan suatu bangsa, menyatakan usaha tenaga kerja, peningkatan dalam produktivitas, dan pertukaran produk dalam pasar besar menjadi pertimbangan yang utama di balik suatu kemakmuran dan kekayaan negeri.

Jepang, meskipun sumber daya alamnya terbatas, tetapi makmur berkat sumber daya manusianya. Begitu juga dengan Singapura. Tingginya pendapatan perkapita penduduk Singapura tidak lain karena kemajuan pengembangan SDM-nya  yang menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi modern. Bukan karena kekayaan SDA-nya. Untuk wewujudkan kemakmuran rakyat dan mengembalikan perekonomian Indonesia seharusnya Indonesia membuka banyak lapangan pekerjaan dan memanfaatkan kelebihan SDM itu sebagai modal kemajuan bangsa. Sumber daya manusia Indonesia yang berkualitas merupakan modal dasar untuk mencapai kemakmuran di masa depan.


Pajak yang tidak berlebihan


Hasil pajak meningkat bisa didapat karena kemakmuran bisnis dengan pajak yang tidak berlebihan.  Tingkat pajak rendah bisa menyebabkan banyaknya tumbuh usaha dibandingkan dengan negara dengan pajak tinggi.

Disamping pajak rendah juga perlu diatur sistem peraturan pajak yang sederhana dan tidak rumit. Sistem pembayaran pajak di Indonesia sangat rumit, sehingga perlu disederhanakan agar tidak menghambat iklim investasi. Peyebab para calon entrepreneur tidak memulai berbisnis ialah adanya kendala aturan dan birokrasi yang terlalu banyak dan rumit serta pajak usaha yang tinggi. Membayar pajak bagi orang awam sepertinya tidaklah mudah dipahami. Membayar dan melaporkan pajak terlalu rumit . Terlebih lagi, rakyat sangat sibuk dengan kegiatan bisnisnya. Hampir tak ada waktu tersisa untuk memikirkan pajak.

Faktor terpenting untuk prospek usaha adalah meringankan seringan mungkin beban pajak bagi pengusaha untuk menggairahkan kegiatan bisnis dengan menjamin keuntungan yang lebih besar (setelah pajak). Pajak dan bea cukai yang ringan akan membuat rakyat memiliki dorongan untuk lebih aktif berusaha sehingga bisnis akan mengalami kemajuan. Jika iklim kewirausahaan di Indonesia baik, jumlah pengusaha pasti bertambah, kehadiran pengusaha ini sendiri akan menciptakan nilai tambah seperti terbukanya lapangan pekerjaan. Seorang wirausahawan mampu membuka dan menciptakan lapangan kerja sendiri dan juga bagi orang lain. Dengan banyaknya wirausahawan yang menciptakan lapangan kerja, maka otomatis jumlah pengangguran akan berkurang. Dengan begitu pendapatan masyarakat juga akan meningkat. Efeknya, akan banyak bermunculan kelas menengah baru. Disamping itu Kalau negara ini dengan pajak rendah bisa dibayangkan betapa banyaknya orang melakukan  investasi di negeri ini baik dari warga sendiri maupun dari investor asing. Tingkat pajak rendah akan menyebabkan banyak perusahaan membuka operasi di negara ini sehingga bisa membuat negara ini menjadi kaya.


Membangun Birokrasi yang Ideal

Persoalan yang menghambat laju pertumbuhan usaha, seperti rumitnya birokrasi dan kepastian hukum yang tegas dan aturan yang jelas.  Masalah birokrasi perizinan di Indonesia sangat jauh dari efisien.

Pelayanan publik di Indonesia masih tidak efisien dan buruk. Banyak sekali meja yang harus dilewati dalam mengurus administrasi serta membutuhkan waktu yang cukup lama dan bertele-tele.

Birokrasi di Indonesia secara organisasi terlalu gemuk sehingga menimbulkan ekonomi biaya tinggi (high cost economy) dalam mengurus perizinan tertentu. Meski sudah dicanangkan pelayanan terpadu satu pintu (PTSP), masih banyak pihak yang mengeluhkan mengenai perizinan lantaran birokrasi yang terlalu panjang.


Jangan terlalu banyak peraturan atau regulasi


Upaya yang bisa dilakukan pemerintah antara lain mengatur perundangan dan mengatasi tumpang tindih perizinan. Harus dilakukan Pemangkasan perizinan dan penyederhanaan undang-undang.

Saat ini Indonesia sudah memiliki terlalu banyak peraturan terutama mengenai pengembangan usaha. Harusnya mulai di-Stop membuat aturan yang tidak perlu. Cukup harmonisasikan dan selaraskan dengan yang ada. Terlalu banyak peraturan justru bisa menghambat pertumbuhan usaha.  Perizinan usaha pun masih menjadi masalah yang kerap dihadapi. Peraturan harus sederhana dan tidak rumit.

Saat ini di Indonesia, pemda terlalu banyak membuat aturan perda begitu juga dengan kementerian yang menerbitkan berbagai Peraturan Menteri (Permen).

Komite Pemantauan Pelaksanaan Otonomi Daerah (KPPOD) mencatat hingga saat ini ada sekitar 2.000 perda yang berpotensi bermasalah. Bahkan, ada beberapa Perda yang harusnya batal demi hukum tetapi tetap dilaksanakan di daerah. Keberadaan Perda tersebut seringkali menghambat pembangunan ekonomi di daerah bersangkutan.

Selain itu, Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia menilai, hal baru belakangan ini yang membuat salah satu faktor ekonomi nasional melambat adalah egoisme kementerian dalam menerbitkan berbagai Peraturan Menteri (Permen) yang banyak bertentangan dan menyusahkan dunia usaha.

Begitu juga dengan DPR yang juga sering membuat Undang-undang. Aturan-aturan sektoral yang sering kali tumpang-tindih menjadi salah satu faktor munculnya konflik. Saat ini banyak produk legislasi berupa peraturan perundang-undangan yang menimbulkan masalah karena tumpang tindih.





Mandiri dalam mengelola semua sumber daya alam

Pasal 33 UUD 1945 berbunyi “Bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat”.

Kalau mengikuti bunyi pasal itu harusnya kekayaan alam Indonesia dikuasai negara untuk kemakmuran rakyat. Namun ternyata Kekayaan alam Indonesia sudah diprivatisasi dan dikuasai oleh swasta baik domestik maupun asing, mereka yang menikmati hasilnya. kekayaan alam Indonesia dikuras asing dan perekonomiannya dikuasai asing. Contohnya untuk tambang emas dan perak di Papua, Freeport dapat 99% sementara 230 juta rakyat Indonesia harus puas dengan 1% saja.

Indonesia memiliki potensi kekayaan alam yang kaya raya, bukan hanya sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui juga sumber daya alam terbarukan. Semua ada di Indonesia ini.  Lahan subur untuk pertanian dan perkebunan, perairan luas yang menyediakan penghasilan bagi para nelayan, hutan lebat yang menyediakan pepohonan, cadangan minyak bumi, gas alam, batubara serta bahan tambang lain yang belum tereksplorasi.

Sayangnya kekayaan alam Indonesia saat ini masih dikuasai asing. Position paper Asia-Europe People's Forum-9 Sub Regional Conference mengungkap bahwa kekayaan alam tambang Indonesia 100 persen berada di bawah kontrol asing, kekayaan migas sebanyak 85 persen dikuasai asing, dan kekayaan batubara 75 persen dikontrol asing

Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi atau KPK,  Abraham Samad pernah mengatakan, alangkah kayanya Indonesia sekiranya potensi sumber daya alamnya, terutana sektor minyak dan gas atau migas, dikelola dengan baik. Angka minimal keseluruhan pemasukan negara dari migas, batubara, dan emas Rp 20 ribu triliun per tahun. Kalau Rp 20 ribu triliun dibagi angka jumlah penduduk, bayangkan berapa banyaknya. Karena itu kita dorong (negara) harus bisa ambil kepemilikan asing 60 persen jadi 40 persen," kata Abraham Samad.


Jumlah 20 ribu trilyun Itu angka minimal. Coba bandingkan dengan APBN-P Indonesia sekarang yang hanya sebesar Rp 1.500 triliun. Sebenarnya Indonesia bisa menjadi kaya raya dari kekayaan alam saja.

Contoh negara yang kaya akan kekayaan alamnya adalah Qatar. Minyak terutama gas bumi membuat Qatar kaya. Gaji di Qatar tergolong yang tertinggi di dunia dan membayar pajak hampir tidak dikenal di negara tersebut.





Memanfaatkan kekayaan laut

Sebagai negeri maritim, Indonesia memiliki potensi kekayaan dari laut. kita harus melakukan reorientasi pembangunan, dari yang selama ini berbasis daratan (land-based development) ke berbasis lautan dan kepulauan (ocean and archipelagic-based development).  Pembangunan berbasis lautan dan kepulauan tidak berarti menegasikan pembangunan di darat. Sebaliknya, justru menyinergikan antara pembangunan di wilayah darat dan laut.

Potensi kekayaan dari laut itu bukan hanya penangkapan ikan saja tapi masih ada banyak yang potensi lain seperti perikanan budidaya, industri pengolahan hasil perikanan, industri bioteknologi kelautan, pertambangan dan energi, pariwisata bahari, hutan mangrove, perhubungan laut, sumberdaya wilayah pulau-pulau kecil, industri dan jasa maritim dan SDA non-konvensional,

Indonesia berada di posisi geoekonomi yang sangat strategis karena 45 persen dari seluruh barang dan komoditas yang diperdagangkan di dunia dengan nilai 1.500 triliun dolar AS setiap tahunnya dikapalkan melalui wilayah laut Indonesia (UNCTAD, 2012).

Laut Indonesia yang kaya akan anekaragam hayati menjadi lumbung pangan masa depan pada saat lahan di darat sudah tidak bisa diandalkan.


Menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi

Suatu negara akan kuat dan makmur jika didukung oleh fondasi Iptek yang kuat. Pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi merupakan faktor yang sangat penting dalam menopang kemajuan perekonomian dan peningkatan kesejahteraan bangsa secara berkelanjutan. Dengan begitu inovasi akan tumbuh sehingga meningkatkan produktivitas perekonomian dan daya saing bangsa.

Riset yang mendalam dan menggunakan tekhnologi yang terbarukan, maka produktivitas nasional akan meningkat dengan pesat.

Revolusi Industri mengubah Inggris menjadi negara industri yang maju dan modern. Sedangkan Jepang sukses setelah Restorasi Meiji. Restorasi Meiji inilah sebagai katalis dalam kemajuan Jepang menuju negara industri maju. Keberhasilan Restorasi Meiji ini diakui dunia tidak ada bandingannya di seluruh dunia. Dalam jangka waktu hanya sekitar 30 tahunan telah berhasil membawa Jepang dari negara terisolasi, terbelakang dan tradisional menjadi negara maju yang kompetitif dengan negara-negara barat. Indonesia juga harus memajukan iptek demi kemakmuran negara.


Militer yang kuat

Makmur saja belum cukup bagi suatu bangsa  bila tidak disertai rasa aman. Tanpa diimbangi kekuatan militer,  negara takkan mampu menjaga tanah tumpah darah dan melindungi segenap bangsanya. Itu sebabnya, negara-negara maju membangun kekuatan militernya lewat pengembangan industri dalam negeri.

Sudah banyak alutsista diproduksi di dalam negeri. PT Pindad, antara lain, sudah memproduksi  pistol, senjata laras panjang, dan panser.  PT PAL memproduksi kapal perang dan kapal selam.  PT DI memproduksi helikopter, pesawat, dan roket. Namun hal itu belum cukup. Teknologi militer Indonesia harus terus dikembangkan.

Dengan pertahanan yang baik, militer Indonesia bisa menjaga semua kepentingan ekonomi negara. Dengan militer yang kuat, bangsa ini tidak perlu takut pada negara adikuasa dan mengalah dalam setiap perundingan yang merugikan dan membahayakan kepentingan bangsa dan negara.



Pemimpin berkualitas

Indonesia butuh pemimpin yang memiliki rasa ingin  melihat negara dan rakyatnya makmur, seharusnya pemimpin harus ahli dan memiliki inovasi yang kreatif untuk memajukan segala aset yang dimiliki negara kita.

Pemimpin negara adalah faktor penting dalam kehidupan bernegara. Jika pemimpin negara itu jujur, baik, cerdas dan amanah, niscaya rakyatnya akan makmur. Sebaliknya jika pemimpinnya tidak jujur, korup, serta menzalimi rakyatnya, niscaya rakyatnya akan sengsara.

Kita harus memilih pemimpin yang amanah, sehingga dia benar-benar berusaha mensejahterakan rakyatnya. Bukan hanya bisa menjual aset negara atau kekayaan alam Indonesia untuk kepentingan pribadi dan kelompoknya.

Pemimpin juga harus cerdas agar tidak ditipu oleh anak buahnya atau kelompok lain sehingga merugikan negara. Pemimpin yang cerdas punya visi dan misi yang jelas untuk memajukan rakyatnya.

Kemajuan suatu negera ditentukan oleh kebijakan pemimpinannya, jika seorang pemimpin mempunyai visi misi kedepan lebih maju, bukan sekedar mementingkan suatu kelompok atau golongan masyarakat. Maka kemungkinan besar Negara tersebut mempunyai peluang untuk lebih maju.


Masih banyak hal-hal yang harus dilakukan untuk memakmurkan negara. Indonesia sebenarnya punya modal untuk menajdi negara yang makmur. Kita memperhatikan di dunia ini memang ada negara yang lebih maju dan makmur dari Indonesia namun negara-negara itu masih punya kekurangan. Kita bisa lebih baik dari negara-negara tersebut.

Bangsa Indonesia harus menggali sendiri caranya untuk maju. Tidak perlu terlalu meniru cara-cara bangsa lain yang tidak cocok dengan karakter bangsa kita. Kita bisa ambil yang terbaik dari setiap bangsa di dunia yang bisa memakmurkan negeri kita tapi tentu jangan sampai mengorbankan nilai-nilai agama dan budaya.

Indonesia sebenarnya sangat bisa menjadi negara maju. Syarat untuk menjadi maju semua tersedia, di antaranya kekayaan alam, penduduk yang besar, infrastruktur, dan lain sebagainya. Perpaduan kekayaan alam dan keunggulan pengetahuan teknologi serta semangat untuk maju, akan bersinergi mengantarkan Indonesia menjadi negara yang makmur dan maju.


Share this article :

+ komentar + 16 komentar

Kamis, 15 Mei, 2014

nah,,, ini,,, tugas kita sebagai pemuda pemudi,,, mudah2an secara perlahan indonesia bisa makmur

Kamis, 15 Mei, 2014

sayang para pemimpin masih "diharuskan" korupsi, dari sistem yang salah. sistem pemilu dan parpol menhgaruskan calon anggota dewan untuk setor dana ratusan juta hingga milyaran. sedangkan gaji mereka jika sudah jadi bisa dihitung totalnya sampai akhir masa jabatan. ini yang mengharuskan orang tetap korupsi.

kedua banyak orang pemuda indonesia yang sangat pintar namun tidak mendapat pengakuan dan dukungan dari negara / pemerintah. yang akhirnya mereka lebih suka bekerja, diharmati, dan dihargai di luar.

Kamis, 15 Mei, 2014

yang membuat kita seperti tikus mati di lumbung padi adalah banyaknya jumlah sumber daya alam yang dikeruk pihak asing, ini proyek sporadik dari sabang sampai merauke.
siapa yang bertanggung jawab, rakyatkah...? tidak
tapi para pemimpin penentu kebijakan. mereka lebih suka uang instan sogokan dan jual tanda tangan legalisasi.

Jumat, 23 Mei, 2014

Indonesia oh Indonesia :) kapan kamu Berubah :)

Senin, 16 Juni, 2014

Jika saling menyalahkan, takan ada titk temu ( bisa bisa malah gelut/bertindak anarkis antar sesama ).

Yuk wujudkan impian kita semua agar negara kita bisa menjadi negara maju negara makmur :).
mulai dari kita, tanamkan perubahan dari diri pribadi kita.

Kalo bukan Kita, Siapa Lagi?

Rabu, 14 Januari, 2015

Semua negara pnya peluang sm buat maju. Cm beberapa faktor mmpengaruhi sprti SDM dan kondisi politik dan tentu hukum...

Selasa, 14 April, 2015

Bangsa indonesia harus meningkatkan pajak perusahaan asing menjadi 50%per tahunnya dan tidak ada pajak lainnya selain pajak tersebut sehingga nilai rupiah secara otomatis akan meningkat

Kamis, 11 Juni, 2015

Semoga Negara Republik Indonesia Tercinta ini bisa menjadi Asia Super Power
Butuh Dukungan Dari Semua Lapisan Negeri ini
Negeri ini Membutuhkan Seorang Pemimpin Yang Revolusioner
Semoga Bukan Hanya Mimpi, Indonesia Menjadi Negara Maju dan Tidak Tertinggal
Yang Paling Utama Indonesia Harus Mengerti Pendidikan adalah yang Paling UTAMA
Dengan Begitu SDM di Indonesia Menjadi Lebih bersaing
Kita Bisa Berkaca Kepada Singapura Yang Negara sekecil itu Bisa Menjadi Asia Super Power. Mereka Tidak Memiliki Wilayah Yang Luas, Sumber Daya Yang Melimpah.
Berbanding Terbalik Dengan Kita.
Tapi Mereka Punya Manusia. Jadi Manusia Yang Mereka Bentuk Dengan Sungguh-sungguh. Disamping itu Politk Di Indonesia HARUS Stabil, Biaya Politik di Indonesia Sudah Terlanjur MAHAL. Semoga Indonesia Bisa Cepat Berbenah
Indonesia Macan Asia Yang Tengah Tidur Lelap.

Minggu, 14 Juni, 2015

Indonesia sesangat boleh lebih maju...

Kamis, 12 November, 2015

sebenarnya mutu pendidikan di indonesia itu yang di utamakan, jika kekayaan alam di indoneisa ada maka skarang yang diperlukan adalah orang yang dapat mengolah sumber daya tersebut, nah peran pendidikan dalam hal ini sangat sentral dalam mengembangkan suatu negara,

Kamis, 12 November, 2015

sebenarnya mutu pendidikan di indonesia itu yang di utamakan, jika kekayaan alam di indoneisa ada maka skarang yang diperlukan adalah orang yang dapat mengolah sumber daya tersebut, nah peran pendidikan dalam hal ini sangat sentral dalam mengembangkan suatu negara,

Rabu, 23 Desember, 2015

kenapa banyak perusahaan dan pt dikuasai oleh orang luar negeri. dan kita hanya menikmati beberapa persen saja. aku yakin indonesia maju di masa depan yaitu terjadi pada tahun 2020-an semoga saja aminn..
generasi masa kini adalah pembangunan
dan generasi mendatang adalah pengeolah

Jumat, 27 Mei, 2016

kalau dipikir - dipkir indonesia itu terlalu santai untuk menjadi negara maju. semuanya sudah jelas tetapi indonesia hanya berputar-putar dikejelasan itu, terlalu banyak berpura-pura.

Minggu, 05 Juni, 2016

Iya,, (AMP) Aliansi Mahasiswa Papua selalu kerucuhan itu karena apa, mahasiswa papua selalu kantor DPRI dan budaran AJI selalu Aksi demo itu masala ini, aspirasi rakyat papua dan seluruh indonesia ajukan pemerintah pusat tetapi tidak pernah proses,dan juga berbagai pulau harus mendukung mahasiswa papua pada saat demo di pusat jakarta, supaya kekombakan, alam kekayaan ini bukan rakyat papua saja tetapi berbagai pesisir papua di tanah air dari cabang sampai merauke,masyarakat jawa timur dan jawa barat harus bergambung aksi mahasiswa papua, jangan pura-pura tidak tauh,,

Senin, 14 November, 2016

bener banget tuh yg soal pajak... setuju sm yg lainn
mampir gan ke https://beken.id siapa tahu bisa menyumbang video :)

Senin, 05 Desember, 2016

saya cuma bisa berbicara. seandainya sumber alam itu kita ambil alih. bisa gak bisa. pasti bisa. karna ranyak gak mungkin lari. pasti kan terus menerus bukti membutikan bahwa kita bisa, aku yakin bisa. walaupun kita harus mati. tetapi jtaan bahkan milyaran keturunan kita yang akan menikmati dan meneruskan perjuangan.

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Indonesia Top - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger